Kami tetap jaga nama baik Felda United sampai habis musim ini 

Oleh Shaiful Shamsudin 6 Oktober 2020 338
 Kami tetap jaga nama baik Felda United sampai habis musim ini 
Nidzam Jamil terkejut tetapi dalam masa pasrah dengan keputusan pengurusan Felda United untuk menarik diri daripada saingan Liga Super musim depan.

Sebagai jurulatih dan pemain profesional, mereka perlu akur dengan keputusan itu sambil beriktar untuk memastikan pasukannya terus mempamerkan aksi terbaik bagi baki saingan musim ini. 

Dia runsing memikirkan nasib pemain-pemain muda kerana pada tanggapannya, kelab Liga Super itu sudah bersedia mengetengahkan lebih ramai kudrat pemain yang berlatarbelakangkan Felda, seterusnya mencapai misi penubuhan mereka. 

"Saya berasa terkejut kerana pemain-pemain di peringkat akademi, Piala Belia dan Piala Presiden adalah 100 peratus dianggotai anak-anak Felda sementara hampir 60 peratus tonggak skuad Liga Super diwakili pemain dari gagasan Felda sendiri.

"Kelab ini merupakan pelantar buat anak-anak Felda. Pengurusan berasakan bola sepak bukan kepentingan mereka lagi jadi apa yang saya khuatiri ke manakah hala tuju pemain-pemain muda ini. 

"Inilah kehidupan, ada sedikitt cabaran dan kami perlu terima dengan hati terbuka," katanya dalam temu bual bersama wartawan Nadi Arena, Halizah Hamzah, di ibu kota hari ini. 

Nidzam Jamil terkejut tetapi dalam masa pasrah dengan keputusan pengurusan Felda United untuk menarik diri daripada saingan Liga Super musim depan.

Walaupun sudah mengetahui masa depan mereka bersama The Fighters, Nidzam tidak rela anak buahnya mengendurkan semangat juang masing-masing selagi perjuangan musim ini belum selesai. 

"Sudah tentu apabila mendapat berita ini semalam, fikiran kami agak terganggu. 

"Bermacam-macam perkara bermain di fikiran sebelum pemain menjalani latihan. 

"Tetapi saya katakan kepada mereka, inilah perjalanan kelab sekarang, kami bukan pembuat dasar dan kami cuma bahagian sokongan. Jadi apabila sistem itu tidak mahu lagi berjalan, 
(secara automatiknya) kami sendiri tidak lagi berfungsi. Tetapi kami tetap kena teruskan sistem ini hingga selesai kontrak, ikhlas dan bersikap profesional untuk mengakhiri kontrak dengan memberikan 100 peratus (komitmen) kepada kelab.

"Ia masih lagi dan itu tidak akan berubah sehingga hujung (musim ini). 

"Saya bukan hanya datang sini untuk memenuhi jawatan, saya di sini kerana mahu memberi aspirasi berdasarkan pengetahuan yang saya ada dalam bola sepak.

"Saya rasa tidak adil (mentang-mentanglah) kelab akan ditutup maka kami akan tutup kedai. 

"Saya berikan jaminan kepada pengurusan lama dan baru walaupun peluang untuk kekal hanya 50 peratus peluang, kami akan terus berjuang seperti yang dibuktikan musim lalu. 

"Pasti ada yang patah hati. Inilah bola sepak, seperti yang kita tahu dari kecil. Kami bukannya tukang masak, kontraktor buat rumah, guru di sekolah  tetapi kami adalah pemain bola sepak. 

"Kami perlu curahkan yang terbaik di atas padang," katanya.
 

Tentang Penulis

Shaiful Shamsudin

Komen