Ralf Rangnick memohon maaf kepada penyokong Manchester United selepas prestasi terburuk mereka di bawah pengurusannya, ketika Red Devils tewas 4-0 di tangan Brighton and Hove Albion.

United ketinggalan satu jaringan pada separuh masa pertama yang disempurnakan Moises Caicedo sebelum Marc Cucurella, Pascal Gross, dan Leandro Trossard menjaringkan gol pada separuh masa kedua untuk memberikan Red Devils kekalahan memalukan di Stadium Amex.

The Red Devils kini telah melepaskan lebih banyak gol liga musim ini (56) berbanding mana-mana kempen Liga Perdana Inggeris (EPL) yang lain, dan dengan 58 mata selepas 37 perlawanan, dijamin mencatat kutipan mata terendah mereka dalam pertandingan (sebelum ini 64 pada 2013-14).

Sementara itu, Red Devils kini telah dibolosi empat atau lebih gol dalam 12 perlawanan liga yang berasingan sejak Alex Ferguson bersara pada 2013, sebanyak yang mereka lakukan dalam 810 perlawanan di bawahnya dalam pertandingan itu.

Bercakap kepada BT Sport selepas kekalahan liga buat kali kelima berturut-turut United, Rangnick menolak idea bahawa pemainnya telah 'mengabaikan' rancangan permainannya tetapi menyifatkan kekalahan itu 'memalukan'.

Ditanya sama ada kekalahan itu adalah yang terburuk yang dialaminya sejak tiba di Old Trafford, Rangnick menjawab: "Memang. Dari minit pertama hingga akhir ini tidak mencukupi, dalam semua bidang penting kami berada di tempat kedua terbaik dan kami hanya boleh memohon maaf kepada penyokong kita.

"Ia adalah persembahan yang mengecewakan dan kekalahan yang memalukan. Hari ini, dari minit pertama kami memberi mereka terlalu banyak masa, terlalu banyak ruang, kami tidak pernah berada dalam kedudukan di mana kami boleh menghalang mereka bermain melalui barisan kami.

"Saya tidak fikir mereka mengabaikan pelan permainan, tetapi kami tidak dapat menghalang mereka, kami memberi mereka terlalu banyak masa dan ruang dan jika anda melakukannya menentang pasukan yang bagus dari segi teknikal seperti Brighton, inilah hasilnya."