Erik ten Hag berkata cabaran untuk mengembalikan Manchester United ke landasan adalah 'sukar tetapi ia satu cabaran hebat' ketika pengendali kelahiran Belanda itu bersedia untuk mengambil alih di Old Trafford.

United mengesahkan bulan lalu bahawa ketua jurulatih Ajax, Ten Hag, akan menggantikan pengurus sementara, Ralf Rangnick, pada penghujung kempen 2021-22.

The Red Devils telah mengharungi lima musim tanpa memenangi sebarang trofi dan akan menamatkan kempen ini dengan pungutan mata terendah dalam saingan Liga Perdana Inggeris (EPL).

Ten Hag akan ditugaskan untuk menamatkan zaman tandus itu, sambil juga membimbing United sekurang-kurangnya kembali ke empat teratas .

Dia memberitahu Voetbal International: "Rasanya seperti satu cabaran untuk meletakkan kelab kembali di landasan kemenangan. Pilihan ada, termasuk dari segi kewangan.

"Saya juga mempunyai perasaan yang baik tentang orang yang berada di sana, dan kita boleh mengambil langkah ke arah itu."

Ten Hag sebelum ini tidak mahu membincangkan tugas baharunya semasa masih mengendalikan Ajax, di mana dia telah menghabiskan masa empat setengah tahun yang lalu.

Tetapi selepas memenangi gelaran Eredivisie bersama gergasi Belanda itu buat kali ketiga minggu ini, Ten Hag kini telah membuka diri mengenai keputusannya untuk menukar Ajax ke United.

“Saya tahu United melalui prosedur yang sangat tepat,” katanya. "Mereka telah melakukan peninjauan, analisis, data, temu bual dengan orang yang bekerja dengan saya. Kemudian kami mengadakan beberapa temu bual. Mereka tidak tergesa-gesa dan saya begitu juga.

"Ia terasa seperti cabaran yang sukar, tetapi hebat. Di United, ada sesuatu untuk dibina dan sesuatu untuk dimenangi. Manchester United adalah nama besar dalam sejarah bola sepak. Ia bukan tanpa alasan mereka memanggil Old Trafford sebagai Theater of Dreams.

"Ia adalah kelab yang mempunyai daya tarikan dalam bola sepak antarabangsa. Semua orang tahu sejarah mereka. Sejarahnya mengagumkan, tetapi saya juga telah meneliti masa kini dan masa depan serta kemungkinan."