ONE Championship: Jurulatih dedah keistimewaan Agilan 

Oleh Shaiful Shamsudin 26 April 2020 207
ONE Championship: Jurulatih dedah keistimewaan Agilan 
Jurulatih Jiu-Jitsu dari Brazil, Bruno Barbosa, membentuk Agilan "Alligator" Thani sejak di peringkat awal lagi.

Barbosa mengubah penempur dari Sentul itu yang dulunya gemuk menjadi jaguh negara dan kesungguhan Agilan untuk belajar memudahkan jurulatih berkenaan untuk menurunkan ilmu kepadanya. 

"Saya mengenalinya sejak 2013, ketika pertama kali datang ke Malaysia. Dia sering ingin menjadi versi dirinya yang lebih baik, ”kata jurulatih Monarchy MMA itu.

"Secara umumnya ia adalah satu ciri pemikiran seorang pejuang tetapi dia sangat berbeza. Beberapa atlet akan berhenti berlatih apabila mereka letih, namun tidak apabila dia sampai ke tahap itu.

"Satu perkara yang membuat Agilan lebih menonjol daripada mereka yang lain adalah kerja kerasnya."



Selama tiga tahun, Barbosa menyaksikan anak didiknya itu berentap dalam saing amatur di Malaysia dan merangkul gelaran MIMMA Welterweight pada 2014 sebelum mencatat rekod 6-0 dalam ONE Championship.

Namun, seperti kebanyakan kisah kejayaan yang lain, tidak dapat lari daripada kemerosotan prestasi.

"Alligator" gagal dalam usahanya untuk merebut Gelaran Dunia One Welterweight pada Mei 2017. 

Kemudian dia mengalami kekalahan berturut-turut kepada Zebaztian "The Bandit" Kadestam dan Kiamrian "Brazen" Abbasov menuju penghujung 2018.

"Saya tahu keadaan fizikalnya semakin buruk dan dia sedikit menderita, namun saya sentiasa menyokong keputusannya bergantung sejauh mana situasinya," katanya.

"Dalam tempoh itu (kekalahan kepada Ben Askren, Kadestam, dan Abbasov), ketika berlatih dia selalu memberitahu kami bahawa dia dalam keadaan baik tetapi apabila di dalam gelanggang, anda boleh melihat Agilan yang sangat berbeza.

"Dia lawan yang sukar dan tidak pernah berhenti. Saya memberitahunya, jika anda ingin kembali dan mencari rentak lama, anda harus menghormati badan dan menjaga diri sendiri."

Nasihat itu diturutinya dan dia kemudiannya menjalani pembedahan bagi merawat masalah di belakang badan yang menghalangnya di pentas global.

Dengan bantuan, sokongan dan nasihat yang tepat, Agilan kembali beraksi tahun lalu yang menyaksikannya meraih dua kejayaan -- yang pertama, melawan ikon seni mempertahankan diri Jepun-Korea Selatan, Yoshihiro "Sexyama" Akiyama, sebelum berentap dengan Dante Schiro.

Sehubungan itu, dia memberi isyarat bahawa mungkin ada lebih banyak ruang untuk berkembang musim ini.

Namun, Barbosa hanya mahu "Alligator" menanganinya secara berperingkat.

"Peluangnya besar, tapi kami tidak mahu terburu-buru."


 

Tentang Penulis

Shaiful Shamsudin

Komen