Bersediakah Malaysia kehilangan dua lagi ikon sukan?

Oleh Muzaffar Musa 23 Jun 2020 10726
Bersediakah Malaysia kehilangan dua lagi ikon sukan?
Tahun lalu, Malaysia kehilangan dua ikon sukan selepas Datuk Lee Chong Wei dan Datuk Nicol David mengumum persaraan.

Bersediakah kita kehilangan dua lagi atlet berstatus legenda sekiranya mereka mengambil pendekatan sama tahun depan?

Bercakap mengenai sukan boling tenpin, sudah pasti nama Shalin Zulkifli akan berlegar-legar di fikiran anda.

Ratu boling negara itu sudah mencurahkan bakti selama hampir 29 tahun buat negara tetapi setiap permulaan pasti akan ada pengakhirannya.

Dalam satu temu bual Nadi Arena hari ini, Shalin berkongsi mengenai masa depannya.

"Perancangan untuk bersara itu memang ada sebab sebelum ini, anda dapat lihat saya sudah mengadakan satu program bual bicara mengenai perancangan saya.

"Bagi kebanyakan atlet, apabila kami mahu bersara, ia agak mengejutkan juga buat diri kami kerana secara tiba-tiba, hidup anda selaku seorang atlet sudah tamat.

"Saya bermain boling sejak berusia sembilan tahun dan mewakili negara pada usia 17 tahun, tiga perempat daripada hidup saya adalah sebagai atlet.

"Jadi, secara tiba-tiba saya perlu berhenti.

"Anda perlu membiasakan diri dengannya.

"Ramai atlet menjadi murung dalam dua tahun pertama selepas bersara kerana mereka tidak tahu hala tuju hidup mereka.

"Sebelum ini hidup mereka telah diaturkan sebagai seorang atlet tetapi secara tiba-tiba, ia tidak lagi begitu.

"Jadi, saya sudah lama memikirkannya (mengenai persaraan), mungkin dalam 15 tahun lalu.

"Saya mahu memastikan yang saya mempunyai pelajaran, sebab itu saya menyambung pelajaran terlebih dahulu.

"Kemudian, saya juga memiliki sijil untuk menjadi jurulatih.

"Saya juga bekerja di bahagian pentadbiran dan pembangunan sejak 2011," katanya.

Persoalannya, adakah kita akan melihat Shalin sebagai jurulatih skuad kebangsaan pada masa akan datang?

"Saya tidak pasti, pilihan itu sentiasa ada.

"Satu lagi pencapaian yang saya inginkan adalah gelaran pro, kerana saya adalah atlet pertama menyertai kejohanan jelajah pada 2009.

"Saya hampir memenanginya, jadi sebab itu saya rasa masih ada perkara yang perlu saya capai.

"Jika bersara sekalipun, mungkin bersara daripada skuad kebangsaan," tambahnya.

Seorang lagi atlet ternama yang sedang berada dalam situasi yang sama adalah The Pocket Rocketman, Azizulhasni Awang, yang telah banyak mengharumkan nama negara dalam sukan berbasikal trek.

Bagi juara dunia acara keirin 2017 itu, dia tidak akan dapat gelaran ikon itu tanpa satu susuk yang dianggapnya sebagai bapa, iaitu jurulatihnya, John Beasley.

"Sudah pasti saya tidak akan berada di mana saya berada sekarang ini tanpa Beasley.

"Hubungan saya dengannya memang macam anak dengan bapa.

"Kalau boleh saya ingin kekal bersamanya sampai bila-bila.

"Kalau satu hari nanti Malaysia sudah tidak mahukan Beasley, saya rasa saya akan mengikuti ke mana sahaja dia akan pergi.

"Jika saya memenangi pingat emas dalam Sukan Olimpik (Tokyo tahun depan), sudah pasti Beasley orang pertama yang saya akan tujukan kejayaan itu.

"Saya tahu bagaimana sayangnya John terhadap saya dan bagaimana sayangnya dia terhadap pasukan berbasikal Malaysia.

"Saya pasti akan sedih sekiranya dia bersara.

"Saya menganggapnya sebagai ahli keluarga saya.

"Saya rasa selepas kami bersara sekalipun, hubungan itu akan kekal," katanya.

Tentang Penulis

Muzaffar Musa

Komen