Nani 'sangat takut' dengan Ferguson

Oleh Ammar Hakim 18 Mei 2020 1249
Nani 'sangat takut' dengan Ferguson
Nani mengakui 'sangat takut' dengan Alex Ferguson ketika pertama kali tiba di Manchester United, mengingati perjalanan pulang yang sukar bersama pengurus itu.

Nani berpindah ke Old Trafford dari Sporting CP pada tahun 2007 dan memenangi empat gelaran Liga Perdana Inggeris (EPL) dan Liga Juara-Juara (UCL).

Tetapi pemain antarabangsa Portugal itu mengatakan bahawa dia pada awalnya gerun dengan Ferguson, yang sudah bertugas di United selama lebih dari 20 tahun.

"Pada awalnya, saya sangat takut kepadanya. Seperti ayah, anda tahu? Untuk membuat kesilapan atau melakukan sesuatu yang salah, kerana kadang-kadang untuk berinteraksi dengannya, saya tidak tahu," Nani, yang kini bermain untuk Orlando City, memberitahu UTD Podcast.

"Saya melihat dia bercakap dengan pemain lain dan saya mahu terlibat tetapi saya fikir apa yang akan saya katakan, anda tahu? Saya tidak tahu. Tetapi saya takut kepadanya sehingga saya belajar memahami  bahasa inggeris dan dapat memberikan jawapan.

"Bahasa Inggeris saya tidak pernah sempurna, tetapi pada masa itu lebih buruk daripada sekarang dan ketika dia mendapati saya dapat berbicara lebih banyak dengannya, dia mula mendatangi saya dan memberi saya lebih banyak perhatian. Dan sejak itu, saya belajar lebih lanjut mengenai Sir Alex Ferguson. Apa yang beliau mahu lakukan, siapa dirinya dan hubungan di antara kami mula menjadi lebih baik.

"Ferguson seorang lelaki yang mengetahui bagaimana menguruskan semua watak, semua usia yang berbeza, semua keperibadian yang berbeza. Keperibadian saya pada masa itu, saya masih muda, dan tidak mudah. ​​Saya tahu itu dan saya belajar banyak, saya banyak berubah. Itulah hidup. Anda mesti belajar. " Namun, terdapat saat yang sukar dan Nani teringat perlu memandu Ferguson pulang setelah seri 2-2 dengan Fulham pada Ogos 2010.

Penyerang itu telah tampil beraksi daripada bangku simpanan dan gagal melakukan sepakan penalti.

"Saya menghantarnya pulang dan dia tidak bercakap dengan saya di dalam kereta! Di bilik persalinan dia membunuh saya! Dia berkata: 'Nani, awak rasa siapa diri awak? Siapa yang memberikan kebenaran untuk mengambil sepakan penalti itu?'" Nani berkata.

"Kemudian dia memarahi Ryan Giggs ... 'Ryan, mengapa kamu membiarkan Nani mengambil sepakan penalti?' Ryan berkata, 'Dia mendapatkan bola dan aku membiarkannya.'

"Ya Tuhan, hari itu luar biasa. Saya membawanya pulang dan saya merasa sangat tidak selesa ketika memandu."

Tentang Penulis

Ammar Hakim

Komen