Jesus sanggup tolak lamaran Newcastle United 

Oleh Shaiful Shamsudin 2 Mei 2020 4697
Jesus sanggup tolak lamaran Newcastle United 
Jorge Jesus dilaporkan menjadi sasaran untuk mengemudi Newcastle United, namun dia ingin terus berada di Flamengo.

Setelah dilantik untuk menguruskan Flamengo dengan kontrak setahun Jun tahun lalu, Jesus mempamerkan sentuhan cemerlang. 

Dia memimpin pasukan gergasi Rio de Janeiro itu meraih kejuaraan berganda, Campeonato Brasileiro dan Copa Libertadores, manakala tahun ini sudah meraih kejayaan dalam Supercopa do Brasil, Recopa Sudamericana dan Taca Guanabara -- trofi pembukaan kempen di Brazil.

Di samping Mauricio Pochettino, bekas pengendali Sporting CP dan Benfica itu turut disebut-sebut sebagai pengganti untuk mengisi kerusi panas yang diduduki Steve Bruce di St James' Park ketika ini susulan langkah mengambil alih Newcastle oleh kumpulan pemilikan yang disokong Arab Saudi hampir dimuktamadkan.

Jesus kembali ke Portugal tatkala kancah di Amerika Selatan itu digantung berikutan penularan wabak koronavirus baru (Covid-19) dan terbang semula ke Rio semalam.

Pengurus berusia 65 tahun itu kemudian akan meneruskan perbincangan mengenai soal memperbahrui kontraknya dan merancang kemungkinan kembali melangsungkan latihan sebaik perintah kawalan pergerakan tempatan dilonggarkan.

"Buat masa ini, saya tidak memikirkan apa-apa lagi. Saya harus menjalani kehidupan dari hari ke hari dengan mengikuti perkembangan wabak ini sebelum membuat keputusan," katanya kepada penerbitan Portugis, Record.

"Saya mempunyai tempoh dua bulan dan pengarah Flamengo harus memutuskan apa yang terbaik untuk mereka.

"Kami rasa kami telah membentuk sebuah pasukan yang hebat. Itulah salah satu faktor yang mendorong saya untuk terus maju selain cara saya juga dilayani. Saya mempunyai dua bulan untuk menentukan masa depan sendiri.

"Saya berasakan Flamengo sangat menginginkan khidmat saya dan itu sangat penting buat saya -- untuk bersama kelab yang begitu menginginkan saya."

Ditanya mengenai kemungkinan mengambil potongan gaji berikutan kesan kewangan dari pandemik itu, dia berkata: "Bukan itu masalahnya pada masa ini.

"Saya juga tiada bezanya dengan orang lain. Ini berlaku di seluruh dunia meliputi semua bidang profesional yang lain, jadi ia juga akan kami bincangkan."


 

Tentang Penulis

Shaiful Shamsudin

Komen