Tuchel: Bahagian paling sukar masih menanti Neymar

Oleh Penulis Jemputan 16 Oktober 2019 166
Tuchel: Bahagian paling sukar masih menanti Neymar
Pengurus Paris Saint-Germain (PSG), Thomas Tuchel, berikrar bahawa Neymar tidak akan menemui jalan mudah susulan keinginannya untuk berpindah ke Barcelona selama berminggu-minggu lamanya sebelum ini. 

Penyokong kelab ibu kota Perancis itu nyata tidak senang dengan bintang kelab berkenaan yang mencari jalan untuk kembali ke pangkuan bekas majikannya itu dalam jendela perpindahan yang lalu. 

Tonggak Brazil itu kembali beraksi di Parc des Princes sejak bulan lalu dan mula mempamerkan sentuhan berbisanya dengan menghasilkan empat gol dalam lima perlawanan sebelum jadual antarabangsa.

Begitupun, selepas mula menambat hati peminat semula, ia tidak bermakna pemain termahal di dunia itu akan dibenarkan untuk berbuat sesuka hatinya dalam apa yang boleh disifatkan sebagai musim terakhirnya di Paris.

"Penyokong telah menyatakan pendapat mereka dan saya sama sekali dapat memahami perasaan mereka itu," kata Tuchel kepada The Guardian.

"Mereka sememangnya berhak untuk menyatakan pendirian, mereka bangga dengan kelab ini dan ia adalah begitu bagus apabila selama beberapa minggu, anda mendengar pemain bercakap mengenai soal angkat kaki. 

"Seperti yang saya katakan kepada Neymar, kadang-kadang kehidupan adalah seperti ini -- anda harus menghadapi kebenaran dan menangani akibatnya."

Pengurus berbangsa Jerman itu berkata lagi: "Adakala agak sukar untuk melihat bahawa dia adalah seorang yang baik apabila anda hanya menontonnya bermain tetapi di luar padang, dia sebenarnya adalah seorang yang baik.

"Saya pernah beritahu dia: 'Anda fikir bahagian yang paling sukar (isu perpindahan) telah selesai tetapi mulai sekarang, anda perlu berurusan dengan saya dan saya akan bertegas dengan anda, jadi perkara yang paling sukar buat anda masih wujud.'"

Neymar bakal tersisih selama sebulan berikutan masalah hamstring ketika memperkuatkan Brazil. 

Penggempur berusia 27 tahun itu telah membantu PSG memiliki kelebihan dua mata di persada Ligue 1 selepas sembilan perlawanan dalam pemburuan gelaran ketujuh dalam tempoh lapan musim.

Ditanya bagaimana dia mentakrifkan kejayaan di sebuah kelab yang sudah terbiasa memenangi gelaran domestik, Tuchel menegaskan aspek hubungan dan penambahbaikan harian menjadi ganjaran kecil buatnya.

"Mudah-mudahan saya tidak perlu terlalu bergantung kepada pungutan mata dan gelaran kerana ia berkemungkinan akan membuatkan anda berasa sedih atau membuatkan anda gagal memenuhi jangkaan sendiri yang diletakkan terlalu tinggi," katanya.

"Ada lebih banyak lagi yang boleh ditawarkan dalam kehidupan ini berbanding mata dan trofi. Namun, kami semua sangat kompetitif dan mahu memenangi setiap perlawanan."

Tentang Penulis

Penulis Jemputan

Komen