Pemilihan Gelora Bung Karno cetus perdebatan hangat

Oleh Nafis Abdullah 8 Mei 2020 5942
Pemilihan Gelora Bung Karno cetus perdebatan hangat
Pemilihan Gelora Bung Karno sebagai stadium pilihan Asia Tenggara berdasarkan undian secara atas talian yang dijalankan Konfederasi Bolasepak Asia (AFC) mewujudkan perdebatan dalam kalangan peminat mengenai kualiti venue yang dibina pada 1960 itu.

Ramai berpendapat penghormatan itu patut diberikan kepada Stadium Nasional Bukit Jalil yang pernah diiktiraf sebagai stadium terbaik dunia, dua tahun lalu.

"Pertama kali saya masuk ke stadium, saya seperti seseorang yang ingin masuk ke pejabat. Ketika itu, stadium telah penuh. Siapa sahaja yang datang, pasti dapat rasakan auranya," kata pemain tengah Indonesia, Achmad Jufriyanto.

"Kami menang kerana memiliki penduduk yang ramai tetapi stadium itu memang penuh sejarah. Ia dibina sebelum merdeka," tambah wartawan sukan Indonesia, Estu Santoso.

Stadium Nasional Bukit Jalil siap dibina pada 1998 dan menjadi laman rasmi buat skuad Harimau Malaya tatkala pelbagai anugerah bertaraf dunia diraih tetapi tetap tewas di tangan wakil negara jiran itu.

Situasi itu tampak akan menjadi perdebatan hangat untuk tempoh yang lama.

"Secara peribadi, sudah tentu laman sendiri lebih seronok dan baik. Jauh lebih baik berbanding Gelora Bung Karno," kata penyerang Harimau Malaya, Zaquan Adha Abdul Radzak.

"Saya melalui pengalaman berbeza di sana. Namun, ia tetap memberi makna buat saya. Apabila bercakap mengenai Stadium Nasional Bukit Jalil, ia lebih padat. Anda dapat rasakan tenaganya berbekalkan persekitaran yang besar," tambah rakan sepasukannya, Brendan Gan.

Tentang Penulis

Nafis Abdullah

Komen