Maradona meninggal dunia: Budak Emas tinggalkan legasi yang abadi

Oleh Ammar Hakim 26 November 2020 1151
Maradona meninggal dunia: Budak Emas tinggalkan legasi yang abadi
Bola sepak telah menghasilkan beberapa lagi tokoh selain Diego Maradona.

Legenda Argentina itu menghembuskan nafas terakhir awal pagi tadi pada usia 60 tahun ekoran serangan jantung, dan, sementara pendapat mengenai peninggalannya mungkin berbeza bergantung pada tempat anda tinggal, kesannya yang luar biasa pada permainan ini tidak diragukan lagi.

Gambaran kekal Maradona dalam sejarah ketika aksi suku akhir Piala Dunia 1986 antara Argentina dan England.

Bagi sebilangan besar orang di England, dia akan selalu dikenang sebagai peledak gol paling kontroversi dalam sejarah bola sepak, yang melihat Maradona yang kecil dan entah bagaimana naik melompat mengatasi penjaga gol, Peter Shilton, dan menggunakan tangan untuk menghantar bola masuk ke gawang.

Tetapi tindakan yang boleh dianggap sebagai tipu daya tidak menghilangkan kehebatan gol kedua yang akhirnya menentukan perlawanan, dianggap sebagai gol terbaik sepanjang zaman, gerak tari Maradona di atas padang menyaksikan dia mudah melintasi barisan pemain England sebelum berjaya melepasi Shilton untuk meledak gol kemenangan dan sentiasa dilihat sebagai salah pemain terbaik dunia.

Perlawanan itu mungkin merangkumi pemain yang dikenali sebagai El Pibe de Oro (Budak Emas). Bagi penyerang England, Gary Lineker, yang menjaringkan gol dalam perlawanan suku akhir tersebut di Estadio Azteca, memberikan penghormatan berikutan berita kematiannya, legenda Albicelesteitu  menjalani "kehidupan yang diberkati tetapi bermasalah".
   
116 gol dalam 166 perlawanan bersama Argentinos membenarkan Maradona berhijrah ke Boca Juniors, sepanjang bersama La Bombonera, dia sekadar menjulang satu gelaran liga sementara memiliki hubungan tegang bersama jurulatih, Silvio Marzolini, sebelum berhijrah ke Barcelona pada 1982.

Barca tidak dapat menyaksikan aksi terbaik Maradona dalam Piala Dunia 1982, namun impaknya kepada rakan sepasukan di Nou Camp amat berkesan.

"Dia sangat mahir dengan bola," kata bekas rakan sepasukan, Lobo Carrasco. "Apabila Maradona berlari dengan bola atau melintasi pertahanan lawan, dia seakan mengikat bola di kakinya."

Tiada kejutan prestasi terbaik Maradona di pentas antarabangsa terhasil ketika dia berhijrah ke Napoli, yang memastikan dia kekal sebagai seorang ikon bola sepak.

Selepas dinobat pemain terbaik Piala Dunia '86, Maradona mencetus inspirasi kepada Napoli untuk meraih gelaran Serie A pertama dan Coppa Italia. Diikuti dengan menjuarai Piala UEFA Cup pada 1989 dan gelaran liga kedua setahun kemudian.
   
 

Tentang Penulis

Ammar Hakim

Komen