Lebih banyak serang, lebih banyak penalti -- Simeone

Oleh Ammar Hakim 7 Julai 2020 1763
Lebih banyak serang, lebih banyak penalti -- Simeone
Real Madrid mendapat lebih banyak penalti daripada pasukan lain kerana mereka menyerang lebih banyak, menurut pengendali Atletico Madrid, Simeone.

Pemain pertahanan Barcelona, ​​Gerard Pique, dan presiden kelab, Josep Maria Bartomeu,menyarankan Real, yang mendahului LaLiga dengan berkelebihan empat mata daripada gergasi Catalan itu supaya meraih keputusan yang telus daripada pengadil.

Zinedine Zidane menjelaskan sudah 'letih' mendengar komen seperti itu setelah pasukannya mengalahkan Athletic Bilbao 1-0 Ahad lalu, dalam tempoh dua perlawanan berturut-turut, mereka memperoleh sepakan penalti yang disempurnakan Sergio Ramos.

Iker Muniain mengkritik pengadil selepas tamat perlawanan kerana Athletic tidak menerima sepakan penalti apabila Ramos melakukan terjahan ke atas Raul Garcia semenetara insiden lain yang melibatkan kapten Real itu dan Dani Garcia.

Real meraih sembilan penalti musim ini -- hanya Athletic dan Real Mallorca yang memperoleh lebih banyak (masing-masing 10) -- dan Simeone berpendapat adalah wajar bagi pasukan yang sentiasa menyerang meraih keputusan seperti itu.

"VAR memperlihatkan segalanya. Sebelum kita tidak mempunyai kemungkinan untuk melihat beberapa perkara yang sekarang kita lihat. Pengadil adalah orang yang juga boleh melakukan kesalahan," kata Simeone.

"Lebih adil. Sekiranya mereka meraih lebih banyak penalti, ia kerana anda sentiasa berada di kawasan pasukan lawan. Seperti Real, mereka sentiasa melakukan serangan."



Atleti berdepan Celta Vigo awal pagi esok dan bakal turun tanpa Joao Felix yang terpaksa diketepikan kerana kecederaan pergelangan kaki.

Joao Felix telah menjaringkan lapan gol dan memberikan tiga bantuan jaringan dalam 34 penampilan sejak berhijrah dari Benfica dengan harga EURO126 juta tahun lalu.

Simeone berhasrat untuk tetap bersabar dengan pemain antarabangsa Portugal berusia 20 tahun itu sebelum dia kembali bersedia untuk beraksi lagi.

"Joao berada di tahun pertamanya di Atletico. Saya tidak terkejut dengan apa yang berlaku kepadanya," kata bos Atleti.

"Dia harus bersabar dan tidak berputus asa. Kemarahan yang dimiliki kerana apa yang mahu membuktikan kemampuannya yang sebenar.

"Beberapa pemain bola sepak berusia 20 atau 21 tahun memiliki artikel menjelaskan mereka tidak lagi akan meningkat naik. Dia mempunyai bakat yang tidak diragui. Dia seorang pemain yang rendah diri dan hormat ketika bergaul dengan semua orang."

 

Tentang Penulis

Ammar Hakim

Komen