2009 meninggalkan detik paling manis dalam hidupku apabila bukan saja menyentuh Eiffel Tower, lambang kekuatan Perancis tetapi memanjat menara berusia 127 tahun itu.

Dari kejauhan saya dan isteri dapat melihat betapa indahnya kota Paris - apabila binaan empayar berkurun lamanya bersatu dengan mercu tanda dan senibina moden, saujana mata memandang.

Keteguhan menara yang dibuka pada 1889 ini mampu berdiri ratusan tahun lagi. Begitulah hebatnya Eiffel Tower.

Namun detik 11 Julai 2016 menoktahkan detik hitam buat Perancis. Sekuat manapun keluli yang menegakkan Eiffel Tower tidak lagi mampu menampung deraian air mata.

Awan hitam yang diarak Portugal menutupi seluruh bumi Perancis daripada dilihat di pentas Euro 2016.

Kekalahan tanpa diduga selepas dicanang sebagai juara, merentap semangat yang membara.

Perancis mara ke final penuh bergaya - bagaikan sang primadona menggoncang pentas lakonan sambil menyisip tas Louis Vuitton bersilang di dada.

Tidak seperti Portugal yang merana di awalnya. Mengharap belas sambil berkelana, mujur ada yang menerima.

Ia menjadikan Portugal kosong, kurang menjadi pilihan dan dipandang sepi. Kalau ada pun yang menyokong - Cristiano Ronaldo penyebabnya.

Sebaliknya Perancis diangkat dan disorak seperti sudah muncul juara sebelum final.

Ia lantaran kejayaan menumbangkan juara dunia, Jerman di separuh akhir.

Maka begemerlapan-lah seluruh bumi Perancis menyambut malam final di Paris. Eiffel Tower turut bergetar menanti detik kemenangan yang dinanti.

Tetapi - rupanya getaran itu tidak sampai di sanubari Les Bleus. Bertebaran air mata sang primadona yang bergayut di Eiffel Tower di kala Eder merembat gol kemenangan Portugal.

Ia menyentap sanubari jutaan penyokong Perancis sekaligus robohlah lambang keutuhan Eiffel Tower.

Tetapi ia tetap menawan sampai bila-bila - sayonara Eiffel Tower!!