Sejak tertubuhnya kelab bola sepak Johor Darul Takzim (JDT) pada 2013, secara tidak langsung aksi bola sepak tempatan kembali mendapat perhatian seluruh peminat bola sepak tanah air. Jika dulu arena bola sepak negara pernah melalui zaman suram tanpa sambutan para penonton, kurangnya tajaan dan seolah-olah kehilangan seri, tapi kini tidak lagi.

JDT telah menjadi tanda aras buat pasukan lain di Malaysia untuk menjadi sama atau lebih baik dari mereka dari segi permainan, fasiliti mahupun sokongan peminat. Satu fakta yang tidak dapat disangkal, JDT kini menjadi impian dan tumpuan utama untuk bermain bagi semua pemain professional tanah air. Mengapa ianya terjadi ?

1. Hujan Emas Di Negeri Orang

Biarpun pepatah ada mengatakan hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri, lebih baik di negeri sendiri”, namun ungkapan itu mungkin tidak lagi relevan. Bukan isu setia atau tidak, tetapi hakikatnya, semua manusia mahukan yang terbaik dan dari sisi bola sepak Malaysia, yang terbaik dari segi sejarah kegemilangan mungkin Selangor tetapi kini ianya milik JDT. Bersama pasukan lain mungkin gaji tidak cukup lumayan, pengurusan pula setiap tahun ada perbalahan pendapat dan jurulatih bertukar-tukar setiap musim. Faktor-faktor kecil sebegini yang jika ditambah akan menjadi satu faktor besar untuk pemain melakukan penghijrahan. Jika ada pasukan yang lebih baik dari segala sudut dan membantu dalam mengembangkan karier seorang pemain, tiada sebab untuk penghijrahan pemain tidak berlaku. Luis Figo pernah berhijrah dari Barcelona ke Real Madrid, malah Paul Ince , Michael Owen mahupun Mario Gotze & Matt Hummels juga turut berhijrah kepada pasukan rivals masing-masing.

2. Tidak Menoleh Ke Belakang

Tatkala badan induk pengurusan bola sepak negara masih bercelaru , disertai dengan segelintir pasukan tempatan yang berdepan masalah penajaan, perbalahan pentadbiran kerana adanya dua nakhoda di dalam satu kapal, mahupun pelan pembangunan akan umbi yang tidak berkesan, JDT pula dengan selamba tapi tidak semborono mengenepikan saingan Piala Malaysia untuk memberi tumpuan kepada aksi di peringkat yang lebih tinggi. Juara liga super 3 tahun berturut-turut JDT lebih mengutamakan saingan Piala AFC yang dimenangi pada musim 2015 kerana ianya lebih banyak mendatangkan faedah dari hanya fokus kepada saingan domestik.Jika anda menyaksikan pertembungan separuh akhir Piala AFC di antara Bengaluru dan JDT, saya pasti anda dapat saksikan betapa berbezanya kualiti permainan kedua dua pasukan berbanding dengan aksi tempatan. Secara tidak langsung pemain berpeluang menimba pengalaman beraksi di perlawanan yang lebih kompetitif selain membuka mata dunia luar akan kewujudan JDT. Di saat pasukan lain di negara ini masih jalan bersahaja, JDT sudah keluar dari kepompong lama dan kini menuju ke puncak yang lebih tinggi.

3. Melihat Dari Mata Burung

Dari pespektif seorang pemain pula, pemain mana yang tidak mahukan prestasi di atas padang semakin meningkat dari semasa ke semasa oleh kerana bantuan dari tenaga kejurulatihan yang berkualiti merangkumi segala aspek. Sebagai pemain professional, pastinya mereka mahukan pasukan yang mampu memberikan input yang baik seperti menyediaan data analisa peribadi setiap pemain di atas padang, mampu pulih dari kecederaan dengan segera kerana fasiliti yang baik, dimana ianya secara tidak langsung membantu mengembangkan karier seorang pemain. Lihat sahaja Safiq Rahim yang dulu dan kini, banyak bezanya. Begitu juga dengan S, Kunalan, Aznie Taib mahupun Fazly Mazlan yang prestasi mereka meningkat dengan baik sekali. Apa yang diperolehi kini sama ada dari segi pengalaman mahupun ganjaran adalah bekal berguna buat setiap pemain apabila sudah bersara nanti.

Dengan keadaan semasa bola sepak tempatan, peminat perlu sedar buat pemain professional, kesetiaan tidak menjamin kejayaan,kewangan satu keperluan dan ambisi lah yang memisahkan pemain bangku simpanan atau legenda sepanjang zaman bola sepak Malaysia.