CRYSTAL PALACE 0 MANCHESTER CITY 3

Pep Guardiola percaya Leroy Sane, Gabriel Jesus dan Leroy Sane boleh menjadi masa depan Manchester City selepas ketiga-tiga penyerang itu bermula seiring buat kali pertama ketika menang 3-0 ke atas Crystal Palace dalam Piala FA di Selhurst Park, awal pagi tadi.


Sterling, 22, menyempurnakan lorongan penyerang Brazil, Jesus -- membuat penampilan pertama penuh bersama City -- untuk membuka jaringan dua minit sebelum rehat dan pemain berusia 21 tahun, Sane, menyudahkan serangan balas dirancang oleh David Silva pada minit ke-71.

Jesus dijatuhkan pada masa kecederaan oleh Joe Ledley untuk Yaya Toure membawa City ke pusingan kelima dengan melakukan sepakan percuma, sekali gus membuat Guardiola berpuas hati dengan bagaimana pemain muda itu bermain di depan.

"Jesus banyak membantu kami. Dia begitu agresif walaupun dia bukan seorang pemain yang tinggi," kata bekas bos Barcelona itu dalam sidang media selepas perlawanan.

"Ia adalah permainan pertama, jadi ia tidak mudah baginya (Jesus) untuk berkomunikasi. Dia tidak bercakap Bahasa Inggeris, jadi dia memerlukan masa tetapi dia membuat banyak pergerakan.

"Hantaran untuk gol pertama adalah cemerlang.

"Kami tidak boleh lupa bahawa kami bermain dengan tiga penyerang yang berusia 19, 21 dan 22 tahun.

"Mereka begitu muda. Ia adalah masa depan untuk Manchester City dan ketiga-tiga mereka telah bermain dengan baik."

Sane menyertai City daripada Schalke pada musim ini, seperti Sterling tahun sebelumnya dan Jesus adalah rekrut baru dengan perbelanjaan yang banyak untuk menyegarkan skuad lama.

Sane memulakan kehidupan di England sambil berdepan masalah prestasi dan kecergasan tetapi setelah menderita kesakitan hamstring, pemain antarabangsa Jerman itu kembali ke kesebelasan utama Guardiola.

"Anda tidak perlu menjadi pengurus untuk menyedari peningkatannya," kata Guardiola.

"Selepas perlawanan menentang Arsenal, dia sedar perlu bangkit daripada kecederaannya dan dia melakukannya.

"Bukan sahaja dari segi gol -- dalam tiga perlawanan terakhir dia menjaringkan tiga gol -- ia bukan sahaja tentang itu.

"Juga dari segi terlibat dalam permainan kami, kualiti, semangat perjuangan.

"Kami tidak boleh lupa ia tidak mudah untuk pemain dari negara lain datang ke sini pada usia 20 tahun dan bermain di sebuah kelab besar di mana dia tidak mempunyai pilihan selain menang, menang dan menang.

"Ia adalah berita baik bagi kami, benar-benar berita baik."