Dani Ceballos dijangka akan bermain lebih banyak daripada apa yang dilakukannya di Real Madrid walaupun dia menegaskan tidak mempunyai masalah dengan jurulatih, Zinedine Zidane.

Pemain tengah berbakat itu berpindah ke Santiago Bernabeu pada permulaan musim ini selepas mencuri tumpuan dalam kempennya di Real Betis.

Madrid membayar €16.5 juta (RM80 juta) untuk pemain berusia 21 tahun itu, memandangkan dasar perpindahan mereka memberi tumpuan kepada pemain yang mempunyai masa depan yang cerah.

Tetapi dia hanya bermain sembilan kali dalam LaLiga, dengan memulakan dua perlawanan sahaja, sekali gus gagal menyembunyikan kekecewaannya.

Kemasukan sebagai pemain gantian untuk tempoh singkat dalam kemenangan 3-1 ke atas Leganes pada bulan lalu sangat menyedihkan.

"Ia adalah masa yang sangat sukar kerana anda bermain hanya selama 30 saat dan kemudian kamu tiba di rumah dan kamu penat," katanya kepada Deportes Cuatro.

"Tetapi ramai pemain yang ingin bermain hanya selama 30 saat di Real Madrid, dan dalam latihan seterusnya, dia (Zidane) memohon maaf -- segala-galanya diselesaikan.

"Saya menjangkakan untuk bermain lebih banyak, memang benar. Niat saya adalah untuk terus bekerja, memanfaatkan prestasi saya agar jurulatih memberi peluang kepada saya."

Spekulasi pada Januari lalu mendakwa Ceballos menjadi sasaran pinjaman untuk bekas kelabnya, Betis, dan walaupun pemain tengah itu mengakui ada berhubung dengan jurulatih mereka, Quique Setien, dia tidak berputus asa dengan kerjayanya di Bernabeu.

"Memang benar bahawa pada Krismas lalu dia (Setien) berhubung dengan saya," kata Ceballos. "Tetapi idea saya jelas, di mana saya kekal di Madrid.

"Menjelang akhir musim ini, banyak perkara boleh berlaku. Saya mempunyai kontrak di Madrid. Tiada apa-apa dan tiada siapa yang akan merampas harapan saya," ujarnya.