Francesco Bagnaia mengalami kecederaan ketika melakar kemenangan Grand Prix Sepanyol tetapi percaya dia kini berada dalam prestasi terbaik bersama jentera Ducati.

Bagnaia menamatkan musim lalu dengan empat kemenangan dalam enam perlumbaan -- kemenangan pertamanya dalam MotoGP -- hanya untuk memulakan kempen baharu dengan perlahan.

Pelumba Ducati itu tidak mencapai podium tahun ini menjelang perlumbaan semalam di Jerez, tetapi kedudukan petak pertama dalam kelayakan membuatkan dia menamatkan perlumbaan dengan penuh cemerlang.

Malah, Bagnaia mendahului dari awal hingga akhir, mengekang juara bertahan dan pendahulu saingan, Fabio Quartararo.

Ia tidak begitu selesa seperti yang dibayangkan, bagaimanapun, seperti yang didedahkan oleh Bagnaia selepas itu dia masih berdepan kecederaan bahu yang dialami dalam sesi kelayakan di Portugal.

"Saya sangat bimbang tentang perlumbaan kerana semasa memanaskan badan saya tanpa ubat penahan sakit, dan saya bergelut," katanya.



"Tetapi kemudian Clinica Mobile sentiasa mempunyai sesuatu yang baik untuk diberikan kepada anda, dan itu membantu saya.

"Hanya bahagian terakhir perlumbaan sukar kerana semua brek berada di sebelah kanan selain dari selekoh terakhir. Selekoh 6 adalah sangat sukar untuk menghentikan motosikal kerana ia seperti seseorang memberi tekanan pada [bahu] saya, dan ia adalah menyakitkan."