Liverpool pimpin liga buat kali pertama sejak 2014, Henderson gesa pasukan kekal fokus

By Peter Hanson 7 November 2016 68
Liverpool pimpin liga buat kali pertama sejak 2014, Henderson gesa pasukan kekal fokus
Jordan Henderson enggan membandingkan pendahulu Liga Perdana Inggeris, Liverpool, dengan kelas yang hampir memenangi gelaran itu pada musim 2013-14.

The Reds berada dalam prestasi menakjubkan selepas menewaskan Watford 6-1 di Anfield malam tadi, dengan Sadio Mane menjaringkan dua gol dan Philippe Coutinho, Emre Can, Roberto Firmino dan Georginio Wijnaldum masing-masing menjaringkan satu gol.

Keputusan itu membawa Liverpool ke puncak liga buat kali pertama sejak Mei 2014, apabila mereka kalah tipis kepada Manchester City dalam perebutan mahkota di bawah kendalian Brendan Rodgers.

Bagaimanapun, kapten Henderson masih berminat untuk mengekalkan jangkaan yang tinggi di Anfield walaupun skuad Jurgen Klopp berada dalam prestasi yang hebat.

"Saya tidak suka membandingkan pasukan," katanya. "Masa lalu adalah masa lalu.

"Saya rasa ini adalah satu pasukan yang sangat baik dengan pemain yang baik tetapi anda tidak mendapat apa-apa berada di tangga teratas pada November.

"Saya menyatakan pada setiap minggu dan saya tahu ia membosankan tetapi ia adalah benar. Kami perlu menumpukan perhatian kepada setiap permainan, bekerja keras dalam latihan dan bekerja keras untuk satu sama lain."

Coutinho, Firmino dan Mane mendapat pujian untuk permainan dinamik mereka pada musim ini dan sekali lagi ditunjukkan ketika menentang Hornets yang malang.

Sementara itu, pemain terbaik perlawanan, Coutinho, berkata tiga pemain di depan hanya melakukan bahagian mereka untuk pasukan.

Dia berkata: "Pengurus meminta kami untuk banyak bergerak dan itulah yang kami cuba lakukan dalam permainan, mencipta ruang untuk rakan sepasukan.

"Kami mempunyai satu kemenangan yang baik, ia baik untuk kami dan kami gembira untuk itu. Sasaran saya adalah untuk bermain dengan baik dan membantu rakan sepasukan saya menyumbang dalam permainan."
 

About Author

Peter Hanson

Comment